Semoga Allah sayang.

Dia yang berkopiah ,
Dia yang berserban .

Dia yang bertudung labuh ,
Dia yang berpurdah .

Kadang buat dosa .
Kadang buat salah .
Kadang diri terbabas juga .

Dia bukan ‘malaikat’.
Dia juga seperti engkau .
Bukan maksum .
Tetapi pendosa .

Mungkin dia sedang belajar .
Mungkin dia sedang berhijrah.
Ingin kembali kepada fitrah .
Ingin bermujahadah .

Maka ,
Tegurlah , bukan menghukum .
Sayangilah , bukan memfitnah .
Maafkanlah , bukan membenci .
Mudahkan , bukan menyusahkan .

Kepada si dia
Allah itu ada . Sentiasa ada .
Tidak pernah tidur, tidak pernah leka .
Mahupun pelupa.

Dia mendengar setiap doa2 hambaNya .

Allah dengar .
Allah tahu .
Allah nilai .

Berdoalah .
Pohonlah agar dirimu diberi kekuatan
Untuk memartabatkan agamaNya di muka bumi ini.

Moga Allah sayang .
Semoga bermanfaat .๐Ÿ’•๐ŸŒธ๐ŸŒธ

Advertisements

10 Mutiara berharga.

_Sewaktu Baginda Rasulullah sedang sakit, terlontar satu soalan pada Jibril:_

_”Wahai Jibril, adakah kau akan turun ke bumi setelah aku tiada?”_

_”Masih lagi Ya Rasulullah, aku turun ke bumi untuk mengambil 10 Mutiara hidup peninggalan mu.”_

_Lalu baginda bertanya kembali:_

_โ€œMutiara apakah yang kau akan ambil?”_

_Jibril menjawab:_

โ€Ž(ุงู„ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ุจูŽุฑูŽูƒูŽุฉูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฃูŽุฑู’ุถูุงโ€

_*Mutiara Pertama* yang akan ku ambil dari muka bumi ini adalah *BERKAH.*_

_*Mutiara Kedua* yang akan ku ambil dari bumi adalah *RASA CINTA* dari hati manusia:_
โ€Ž( ูˆูŽุงู„ุซูŽู‘ูŽุงู†ู‰ู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ู…ูŽุญูŽุจู‘ูŽุฉูŽ ู…ูู†ู’ ู‚ูู„ููˆู’ุจู ุงู„ุฎูŽู„ู’ู‚ู

_*Mutiara Ketiga* yang akan ku ambil dari bumi ini adalah *RASA KASIH SAYANG* di antara keluarga:_ (ูˆูŽุงู„ุซูŽู‘ูŽุงู„ูุซู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ุดู‘ููู’ู‚ูŽุฉูŽ ู…ูู†ู’ ู‚ูู„ููˆู’ุจู ุงู„ุฃูŽู‚ุงูŽุฑูุจู
_[ yakni rasa kasih sayang antara keluarga semakin menipis. ]_

_*Mutiara keempat* yang akan diambil oleh Jibril dari bumi ini adalah *KEADILAN* di hati pemimpin:_
โ€Ž(ูˆูŽุงู„ุฑู‘ูŽุงุจูุนู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ุนูŽุฏู’ู„ูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฃูู…ูŽุฑุงูŽุกู

_*Mutiara Kelima* yang akan ku ambil dari bumi ini adalah:_
โ€Ž(ูˆูŽุงู„ุฎุงูŽู…ูุณู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ุญูŽูŠุงูŽุกูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ูู‘ุณุงูŽุกู
_*RASA MALU* dari kaum wanita-wanita._

_*Mutiara Keenam* yang akan ku ambil dari bumi adalah:_
โ€Ž(ูˆูŽุงู„ุณู‘ูŽุงุฏูุณู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ุตู‘ูŽุจู’ุฑูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ููู‚ูŽุฑุงูŽุกู
_*RASA SABAR* orang-orang fakir._

_*Mutiara Ketujuh* yang akan ku ambil dari bumi adalah:_
โ€Ž(ูˆูŽุงู„ุณู‘ูŽุงุจูุนู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ูˆูŽุฑูŽุนูŽ ูˆูŽุงู„ุฒูู‡ู’ุฏูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู’ู„ุนูู„ูŽู…ุงูŽุกู
_yakni *WARAK dan ZUHUD* dari para ulama._
_[ Warak adalah cukup berhati-hati menjaga diri dari yang syubhah dan yang haram, sedangkan zuhud itu tidak mementingkan harta-dunia, kedua-duanya merupakan ciri seorang ulama. Jika warak dan zuhud telah hilang dari ulama maka nilai jati dirinya terjejas._

_*Mutiara Kelapan* yang akan ku ambil dari bumi adalah:_
โ€Ž(ูˆูŽุงู„ุซูŽู‘ูŽุงู…ูู†ู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ุณูŽู‘ุฎุงูŽุกูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฃูŽุบู’ู†ููŠุงูŽุกู
_*DERMAWANNYA* orang-orang kaya._

_*Mutiara Kesembilan* yang akan ku ambil dari bumi adalah:_
โ€Ž(ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽุงุณูุนู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ู‚ูุฑู’ุขู†ูŽ
_*MENGANGKAT al-Qurโ€™an.*_
_[ yakni menghilangkan ruh al-Qurโ€™an itu sendiri sebagai panduan dalam kehidupan.]_

_Dan *yang terakhir,* mutiara yang akan ku ambil dari bumi adalah *IMAN:*_
โ€Ž(ุงู„ุนุงูŽุดูุฑู) ุฃูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ุฅููŠู’ู…ุงูŽู†ูŽ
_[ Ini adalah mutiara paling berharga di antara sembilan mutiara lainnya.]_

_Marilah kita sama-sama merenungkan seperti yang telah disebutkan oleh Jibril a.s. pada akhir zaman ini. Semoga kita akan menjadi lebih baik dari yang sudah-sudah._
_Aamiiin Yaa Rabbal โ€˜Aalamin…!!!_

_Sumber: Kitab Nur Al-Abshar, karya Asy-Syabalanji_

๐ŸŒˆ๐Ÿ’ฆ๐ŸŒˆ๐Ÿ’ฆ๐ŸŒˆ๐Ÿ’ฆ๐ŸŒˆ๐Ÿ’ฆ๐ŸŒˆ๐Ÿ’ฆ๐ŸŒˆ

_Jadilah CAHAYA, walaupun tak tersentuh, tetapi selalu menerangi. Jadilah ANGIN, walaupun tak nampak, tetapi selalu memberikan kesejukan. Jadilah SAHABAT/SAUDARA SEJATI, walaupun tidak bersama menjalani hari, tetapi selalu menjaga hati._
_Selamat beristirahat.._
๐Ÿ๐ŸŽ‹

Hati yang keras.

*โSalah satu sebab kerasnya hati seseorang, bila mana syaitan menghiasi amal perbuatannya.*
*Apa maksud syaitan menghiasi amal perbuatan?*
*Amal perbuatan baik akan dihiasi oleh syaitan oleh hal-hal yang tak baik. Amal yang tak baik akan dihiasi oleh syaitan seakan-akan perbuatan itu baik.โž*

[Habib Ali Zaenal Abidin Bin Abu Bakar Al-Hamid]

Allahu..moga dijauhkan dr sifat munafik..๐Ÿ˜ข

#motivasihikmah…โ™ฅ๐Ÿ’ฆ

JK1.

KISAH DAN TAULADAN – SETIAP YANG BERLAKU ADA HIKMAHNYA

Ada seorang raja yang hobinya memburu binatang.

Setiap kali ingin pergi memburu, raja ini membawa penasihatnya sekali.

Mereka berdua masuk ke dalam hutan.

Kemudian, raja tersebut ternampak seekor rusa.

Lalu, raja itu memanahnya.

Namun, rusa itu masih belum mati.

Raja itu mengeluarkan pisau lalu meyembelih leher rusa itu.

Tanpa disedari, satu jarinya telah terpotong.

Lalu, dia mengadukan kesakitannya kepada penasihatnya itu.

Kata raja,”Wahai penasihatku, sungguh sakit yang ku rasakan akibat terpotongnya jariku ini”.

Penasihat itu menjawab dengan tenang,”Ada hikmahnya, tuanku”.

Raja mula berang.

Dikatanya,”Wahai penasihat, hikmah apakah yang ada jika jariku terpotong?
Tiada hikmah. Malah aku kehilangan satu jari”.

Kemudian, raja itu menghumban penasihat itu ke dalam penjara istananya.

Selepas itu, si raja meneruskan hobinya.

Kali ini, raja itu berseorangan.

Lama beliau di hutan.

Namun, seekor binatang pun tidak dijumpai.

Raja itu pun terus berjalan hingga sampai ke hutan dalam.

Kemudian, terdapat sebuah perkampungan orang asli.

Orang asli disitu makan orang.

Kebetulan pula, hari tersebut adalah Hari Raya Korban bagi mereka.

Lalu, mereka menangkap raja tersebut untuk dijadikan korban.

Raja itu diletakkan di dalam kawah besar.

Perencah dan rempah sudah dimasukkan.

Air pun telah dimasukkan sehingga paras dadanya.

Hanya belum dinyalakan api sahaja.

Maka, orang asli disitu bertanyakan kepada Tok Batin mereka.

Kata mereka,”Tok, bolehkah kita menjadikan orang itu sebagai korban kita?”.

Tok Batin menjawab,”Boleh sekiranya tiada kecacatan pada tubuhnya”.

Lalu, mereka memeriksa tubuh raja itu dan mendapati jarinya kurang satu.

Hal itu pun diadukan kepada Tok Batin.

Kemudian Tok Batin menjawab,”Lepaskanlah dia kerana kecacatan pada jarinya”.

Raja itu pun dilepaskan.

Dengan segera si raja pulang ke istana.

Si raja bergegas menuju ke penjara istana.

Lalu, dia menemui penasihatnya kemudian memeluknya sambil menangis.

Penasihat itu pun pelik.

Kemudian dia bertanya,”Wahai tuanku, apakah yang telah terjadi?”.

Tuanku menceritakan segala yang terjadi.

“Benarlah katamu. Ada hikmah hilangnya satu jariku ini. Jika tidak, pasti aku menjadi korban mereka”.

Kemudian si penasihat menjawab,”Wahai tuanku, ada hikmahnya tuanku meletakkan ku di dalam penjara ini. Jikalau aku turut bersamamu, pasti tuanku akan terselamat dan aku akan menjadi korban mereka!!”.

SETIAP YANG BERLAKU ADA HIKMAHNYA

Allah Maha Mengetahui.

Begitu juga dengan sunnah Nabi.

Sunnah dalam pemakaian, tutur kata, ketika berjalan, ketika hendak makan dan minum.

Terkadang ianya nampak remeh.

Namun, pahalanya sangat besar di sisi Allah swt.

Semoga dapat dijadikan iktibar dan bermanfaat untuk kita.

Moga Allah Redha